Wanita ini Bangunkan Universiti Tertua di Dunia! Bukan Universiti Oxford atau Cambridge

oleh Abdullah pada 08 Mar 2018

Siapa sangka, orang yang terawal membina sistem pendidikan yang baik dengan mendirikan sebuah universiti adalah seorang wanita dan orang Islam. Fatima al-Fihri adalah perempuan Arab yang membuka lembaran sejarah baru dalam dunia pendidikan.

Fatima binti Muhammad Al-Fihriya Al-Qurashiya (Bahasa Arab: فاطمة بنت محمد الفهرية القرشية) adalah seorang wanita Arab yang menubuhkan institusi pendidikan yang beroperasi di peringkat ijazah dan universiti yang paling lama dan tertua di dunia, iaitu Universiti Al Qarawiyyin yang terletak di Fes, Morocco pada tahun 859.

Universiti Al-Qaawiyyin

Fatima Al-Fihri berhijrah bersama keluarganya pada awal abad kesembilan dari Qayrawan di Tunisia sekarang ke kota Fez di Maghribi. Ketika itu Fez di bawah pemerintahan Idrees II, seorang penguasa yang luar biasa dan Muslim yang taat.

Fez pada masa itu adalah metropolis yang sibuk dari "Barat Islam" (dikenali sebagai al-Maghrib), dan memegang janji dalam imaginasi rakyat tentang kekayaan dan kemurahan. Setelah menjadi salah satu kota Muslim yang paling berpengaruh, Fez mempersembahkan kombinasi agama dan budaya yang kaya, baik tradisional maupun kosmopolitan.

Madrasah beliau yang diasaskan masih beroperasi hari ini sebagai Universiti Al Qarawiyyin. Ia merupakan institusi pendidikan yang tertua yang beroperasi di dunia. Ia menjadi institusi pertama yang menganugerahkan ijazah yang menunjukkan tahap pembelajaran yang berlainan.

Masjid ini juga masih beroperasi, dan merupakan salah satu yang terbesar di Afrika Utara.

Fatimah Al-Fihri

Masjid Al-Qarawiyyin, salah satu masjid terbesar di Afrika Utara, menempatkan universiti yang menjadi pusat pembelajaran lanjutan utama di zaman pertengahan di Mediterranean. Universiti Al-Qarawiyyin telah menghasilkan ramai pemikir Islam yang terkenal termasuk Abul-Abbas, ahli hukum Muhammad al-Fasi, dan Leo Africanus, pengarang dan pengembara yang terkenal.

Nama-nama terkenal lain yang berkaitan dengan institusi itu ialah jurucakap Maliki Ibn al-Arabi (543AH / 1148CE), sejarawan Ibn Khaldun (808AH / 1406CE), dan astronom al-Bitruji (Alpetragius) (d. 1204CE).

Setelah banyak kerja keras dan perjuangan dalam permulaan perniagaan kecilan, keluarga Fatima akhirnya diberkati dengan kemakmuran. Ayahnya, Mohammad bin Abdullah Al-Fihri, telah menjadi ahli perniagaan yang sangat berjaya.

Setelah kematian suami, ayah, dan saudara Fatima yang berturut-turut, Fatima dan adiknya yang lain, Mariam, menerima warisan yang cukup besar yang meyakinkan kemerdekaan kewangan mereka.

Ia berada di zaman akhir kehidupan mereka. Setelah menerima pendidikan yang baik, adik-beradik itu kemudiannya mempercepatkan mendedikasikan semua kekayaan mereka untuk memanfaatkan komuniti mereka.

Mengamati bahawa masjid-masjid tempatan di Fez tidak dapat menampung penduduk yang semakin ramai, yang kebanyakannya adalah pelarian dari Sepanyol Islam, Mariam membina Masjid Andalusian yang menakjubkan di Fez dan masih kekal hingga hari ini.

Hari Wanita

Klik di sini untuk mendapatkan Buku-buku berkaitan wanita sempena Hari Wanita Sedunia, 8 Mac 2018

Keterbukaan pada ketika itu sangat tinggi. Keamanan dan keharmonian terjalin antara agama masih kekal di morocco hingga ke hari ini. Orang bukan Islam dialu-alukan untuk belajar dan menyumbang di situ.

Sebenarnya, kaliber cemerlang Universiti menarik Gerber of Auvergne yang kemudiannya menjadi Paus Sylvester II dan terus memperkenalkan angka Arab dan konsep sifar hingga zaman pertengahan Eropah.

Salah seorang pelajar universiti yang paling terkenal ialah seorang pakar perubatan Yahudi dan ahli falsafah, Maimonides.

Pada abad ke-14, universiti ini menempatkan Perpustakaan Al-Qarawiyyin yang kekal sebagai salah satu yang tertua di dunia, memelihara beberapa manuskrip Islam yang paling berharga.

Ini termasuk jilid dari Muwatta Imam Malik yang tertulis di atas kertas gazelle, Seerah dari Ibn Ishaq, transkrip teratas Ibn Khaldun Al-'Ibar, dan satu salinan Al-Quran yang diberikan kepada institusi itu pada tahun 1602 oleh Sultan Ahmed al- Mansur.