Irkam Ma’ana Bahtera Menuju ke Syurga
oleh Hilal Asyraf


Versi eBook

RM15.00

e-ISBN:
978-967-411-084-0
Tarikh Terbit:
12 Mar 2015
Jumlah Muka Surat:
Kategori:
Motivasi, SELF-HELP / General
Penerbit:
PTS Millennia Sdn Bhd

"Ya bunayya, irkam ma'ana." Maksudnya, "Wahai anakku, naiklah bersama kami."

Itulah pujukan Nabi Nuh kepada anaknya, pada saat banjir kilat lagi besar berlaku sebagai hukuman kepada kaumnya. Anaknya ditenggelami air, walhal Nabi Nuh dan mereka yang beriman selamat di atas bahtera.

 

Sayang seribu kali sayang, anak yang kufur kepada Allah itu menolak pujukan ayahandanya. Bahkan, dalam keadaan tergapai-gapai itu, dia masih bongkak lantas berkata, "Aku akan berenang ke gunung-gunung yang tinggi bagi menyelamatkan diri."

 

Nabi Nuh berkata dengan sayu, "Hari ini tidak akan ada yang dapat menyelamatkan, melainkan Allah."

Lalu, lemaslah anak Nabi Nuh, apabila banjir itu menenggelamkan segala-galanya.

 

Irkam Ma'ana. Naiklah bersama-sama kami.

Naik ke mana? Persoalan yang muncul dalam hati.

Mari kita ikut bersama menjadi hamba sebenar Illahi.

PENDAHULUAN
MENAIKI BAHTERA KEKUATAN
Peganglah Kunci Bahtera
Di dalam Bahtera
Bahtera Ini Berjalan dan Bukannya Statik
Menuju Destinasi yang Selamat

BAB 1
KAMI ADALAH ORANG YANG BERIMAN
KEPADA ALLAH
Mengapa Beriman kepada Allah adalah Motivasi?
Mustahil Kami Tidak Tundukkan Diri kepada Tuhan
Tuhan Mendidik kepada Kebaikan
Dialah Tempat Berlindung dan Berpaut

BAB 2
KAMI ADALAH ORANG YANG BERIMAN
KEPADA RASULULLAH
Gesaan Allah
Ketenangan Hidup Ada pada Diri Rasulullah
Rasulullah dan Makna Kehidupan
Rasulullah Merindui Kami

BAB 3
KAMI ADALAH ORANG YANG BERIMAN
KEPADA AL-QURAN
Diturunkan al-Quran sebagai Kitab yang Sempurna
Sempurna dari Segala Segi
Lihatlah Alam Ini

BAB 4
KAMI ADALAH ORANG YANG BERIMAN
KEPADA QADAK DAN QADAR
Bukti-Bukti Wajib Beriman kepada Qadak dan Qadar
Ramai yang Salah Faham
Tetapi, Sekiranya Kami Tidak Memperolehnya

BAB 5
KAMI ADALAH ORANG YANG BERIMAN
KEPADA AKHIRAT
Cukuplah Apa yang Tuhan Khabarkan
Oleh kerana Itu, Kami Bersungguh-Sungguh dalam
Kehidupan Ini
Keimanan Menggerakkan Kami

BAB 6
KAMI BERSYUKUR, ALLAH TUHAN KAMI
Dia Pencipta Alam Ini
Yang Maha Sempurna itu adalah yang Maha Besar
Kasih Sayang-Nya
Apakah Belum Tiba Masanya?

BAB 7
ALLAH, DASAR MOTIVASI KAMI
Dia yang Memahami
Ketika Dugaan Hebat, Dia Tetap Ada
Pada Masa Senang, Dia Ada

BAB 8
KETAKUTAN KAMI ISTIMEWA
Takut Mewujudkan Sistem Pertahanan
Takut Ini Takut yang Unik
Bagaimana Hendak Takut?

BAB 9
KECERIAAN ORANG MUKMIN
Keceriaan dalam Beribadah kepada-Nya
Keceriaan dalam Meneruskan Kehidupan
Rasa Dijaga dan Dikasihi Sepanjang Masa

BAB 10
KAMI ADALAH ORANG YANG SENTIASA POSITIF
Kami Percaya Semua Perkara
adalah Susunan daripada Dia
Bersangka Baik kepada-Nya
Melepasi Ujian adalah Orang yang Mulia

BAB 11
KAMI SUKA MELAPANGKAN JIWA
Hati Ibarat Bekas
Isikan dengan Kebaikan
Ketahui Perkara yang Buruk

BAB 12
KAMI HIDUP HINGGA KAMI MATI
Perbezaan Kualiti dalam Pengurusan Kehidupan
Menyusun Kehidupan
Harga Setiap Hembusan Nafas
Kunci Kehidupan yang Bermakna

BAB 13
HARI BARU ADALAH HADIAH UNTUK KAMI
Bersyukur dengan Keadaan Kita
Allah Tetap Bangunkan Kita, Walaupun Dia Berkuasa
Membayar Kekufuran Kita
Hari Baru adalah Hadiah

BAB 14
APA YANG KAMI INGINKAN DALAM HIDUP
Lompong yang Tidak Diisi
Matlamat Besar dan Kepuasan dalam Beramal

BAB 15
KAMI ADALAH ORANG YANG BERHIJRAH
KEPADA KEBAIKAN
Keimanan Itu Mendidik
Justeru, Kami Berhijrah kepada Kebaikan
Saban Hari Bermuhasabah

BAB 16
DEFINISI BAIK PADA KAMI
Bermula dengan Membina Kesedaran
Perlahan dan Istiqamah
Memegang Definisi Baik yang Tepat

BAB 17
KAMI TIDAK MENANTI SEMPURNA
Kisah Abu Bakar
Perbaiki Diri dan Mengajak Orang Lain
Segera Melakukan Kebaikan

BAB 18
KAMI ADALAH YANG ASING
Kebahagiaan yang Tertinggi
Keyakinan Jalan ke Syurga
Bersabar dan Teguh di Atas Jalan Ini

BAB 19
WALAUPUN KAMI BERSENDIRIAN,
PROSES TETAP BERJALAN
Kenali Allah
Gerakkan Diri
Kita Gerakkan Diri dengan Pacuan Keimanan

BAB 20
KAMI ADALAH ORANG YANG MEMBINA PERIBADI
Penilaian Allah terhadap Hamba-Nya
Bagaimana Hendak Membina Peribadi
Bagaimana Sekiranya Kami Bersendirian

BAB 21
KAMI ADALAH ORANG YANG MENJADIKAN
DUNIA SEBAGAI LADANG
Manusia Menyangka, Kami Membuang Dunia
Kami Membelanjakan Harta ke Arah Kebaikan
Sepanjang Hayat, Kami Melakukan Kebaikan
Kami Tidak Mensia-Siakan Dunia Ini

BAB 22
KAMI ADALAH ORANG YANG HIDUP
DENGAN KEKUATAN
Bagaimana Cara Menghampiri Allah
Kekuatan Itu Ada pada Manusia
Manusia yang Mempunyai Kekuatan
Ramainya Manusia Bukan Sedemikian

BAB 23
UJIAN ADALAH GEGARAN KEPADA KAMI
YANG LENA
Manusia Tidak Sedar,
Aturan Allah Mempunyai Hikmah
Allah Menyeru supaya Kita Dekat dengan-Nya
Allah Melindungi Kita dan
Menjauhkan Kita daripada Keburukan

BAB 24
KAMI ADALAH ORANG YANG
TIDAK LAMA BERSEDIH
Orang Mukmin Tidak Lama Bersedih
Bicara Allah Perihal Kesedihan

BAB 25
KAMI ADALAH ORANG YANG
TIDAK BERDIAM DIRI DENGAN DOSA
Pandangan Kami terhadap Dosa
Apabila Kami Melihatnya,
Ia Wujud pada Diri Kami
Apabila Kami Melihatnya pada Diri Orang Lain

BAB 26
KAMI ADALAH ORANG YANG TIDAK BERPUTUS ASA
MEMBERSIHKAN DIRI
Mengapa?
Kerana Cinta daripada Allah
Mengapa?
Kerana Kami Cinta Allah
Mengapa?
Kerana Allah Benci kepada Orang yang Berputus Asa
Mengapa?
Rahmat Allah Membuatkan Kami Yakin
pada Pilihan Ini

BAB 27
TIDAKKAH KITA MELIHAT KEPADA BELIAU?
Beliau Terpaksa Meninggalkan Tanah Tercinta
Di Madinah, Masih Diuji

BAB 28
TIDAKKAH KITA MELIHAT KEPADA NABI IBRAHIM?
Menunjukkan Siapa yang Patut Disembah
Beliau Bergerak dengan Kepercayaan-Nya Itu
Balasan kepada Kepercayaan Nabi Ibrahim
Mentaati Allah Sepenuh Hati

BAB 29
TIDAKKAH KITA MELIHAT KEPADA NABI ISMAIL?
Siapakah Nabi Ismail?
Anak yang Ditinggalkan Itu Membesar
Nabi Ismail Yakin dan Percaya kepada Allah
Balasan Allah kepada Nabi Ismail

BAB 30
TIDAKKAH KITA MELIHAT KEPADA NABI MUSA?
Semua Kegerunan, Kecuali...
Allah Tidak Pernah Meninggalkan Para Hamba-Nya
Allah Memenangkan Mereka

BAB 31
TIDAKKAH KITA MELIHAT KEPADA NABI NUH?
Sebelum Kehadiran Nabi Nuh
Diutuskan Nabi Nuh
Allah Memenangkan Nabi Nuh

BAB 32
TIDAKKAH KITA MELIHAT KEPADA BILAL?
Tidak Diberikan Pujian dan Kesenangan
Akhirnya, Beliau Dimuliakan Allah

BAB 33
TIDAKKAH KITA MELIHAT KEPADA MEREKA?
Kisah Pertama: Firaun
Kebongkakan Firaun
Allah Masih Berikan Peluang kepada Firaun
Bala sebagai Peringatan
Jemputan Menaiki Bahtera Ditutup

Kisah Kedua: Anak Nabi Nuh dan Kaumnya
Bagaimana Pengakhiran Mereka

Kisah Ketiga: Kaum ‘Ad dan Thamud
Dan Mereka Mengingkari
Kebinasaan kepada Mereka dan Kemenangan
kepada yang Menaiki Bahtera

Kisah Keempat: Kaum Sadum
Tetapi, Mereka Memilih bagi Mengingkari
Allah Menghantar Wakil-Nya
Bahtera itu Sedang Berlayar

NOTA DIRI