Kenapa Sepanjang Sejarah, Politikus, Agamawan Begitu Takutkan Buku?

oleh Asri Yussof pada 12 Apr 2017

Dalam sejarah, penghancuran buku sudah berlaku sejak Sumeria Kuno (Sekarang di Iraq Selatan), sekitar 4000 tahun sebelum masehi lagi.

Karya Aristotle dihancurkan dengan cara dibakar kerana dituduh murtad oleh para pendeta (agamawan).

Ketika perkembangan Kristian pada abad ke 2 hingga 5, ‘Menjaga Agama’ menjadi asas kepada penghancuran buku. Penghancuran besar-besaran ke atas karya Gnostik dilakukan melalui kekuasaan Gereja. Ini kerana kaum Gnostik menyeru fahaman: keselamatan akan hadir melalui pengetahuan (gnosis), bukan melalui iman.

Pada tahun 781, buku karya Santo Sirilus dihancurkan kerana dianggap mengandungi unsur bid’ah.

Pada tahun 1108, pasukan Kristian menghancurkan pusat belajar di Damaskus dan memusnahkan lebih dari 3 juta buku.

Tahun berikutnya, pasukan Kristian berjaya masuk ke Tripoli, dan menghancurkan buku lebih dari 100 ribu buah.

Pada tahun 1204, ketika perang Salib keempat, tentera salib berjaya memasuki Konstantinopel yang terletak di Byzantium dan telah menghancurkan ribuan manuskrip. Kemudian pada tahun 1453, pasukan Sultan Muhammad Al-Fatih menakluk Konstantinople yang mungkin mengakibatkan banyak buku-buku dimusnahkan.

Konstantinopel dibangun pada tahun 330 oleh Konstantin I dan melestarikan tradisi Yunani dan Romawi. Daripada sini karya-karya Plato, Aristotle, Herodotus, Archimedes, dan penulis Yunani Kuno lainnya dapat diterjemah dan disimpan di Pustaka Darul Hikmah, Baghdad

Khalifah Abbasiyah berhutang besar dengan Konstantinople. Tanpa peradaban Konstantinople, Darul Hikmah di Baghdad tidak mungkin menjadi pusat ilmu yang terulung dengan mengumpulkan karya tulisan dan terjemahan tanpa prejudis perbezaan fahaman agama mahupun tafsiran. Terjemahan teks karya Yunani ini dimulai ketika Al-Ma’mun, khalifah keenam Abbasiyah.

Pada tahun 1257, Bangsa Mogol yang diketuai oleh Hulagu Khan, cucu kepada Genghis Khan telah menyerang kota Baghdad sehingga mengorbankan 500 ribu nyawa dan menghancurkan buku dengan menghanyutkannya ke Sungai Tigris.

Pada Abad Pertengahan di Eropah, ketika Gereja sangat berkuasa, beberapa karya juga turut dihancurkan. Antaranya karya Pierre Abelard berjudul Introduction and Theologiam pada tahun 1120, Kitab Talmud, karya-karya Musa bin Maimum. Khutbah-khutbah Imam Arnaud de Bresse iaitu pendiri Sekte Almaricus. Sekte Almaricus menganggap Tuhan dan segenap mahluk hanyalah strategi dari keunggulan Tuhan sebagai segala dan segalanya sebagai Tuhan.

Penghancuran buku di negara yang diperintah oleh orang Islam juga tidak terkecuali. Ketika pemerintahan Khalifah Al-Mansur (938-1002) di Cordoba, buku-buku diperpustakaan Al-Hakam, Cordoba, Sepanyol menjadi mangsa. Salah satunya adalah karya Ibnu Hazm, seorang penyair.

Ketika Raja Ferdinand V dan Ratu Isabella I menawan Sepanyol pada tahun 1500, Al-Qur’an dan risalah agama lainnya dimusnahkan dengan alasan sebagai pemurnian agama.

Menjelang Revolusi Prancis 1789, karya Voltaire berjudul Lettres Philosophiques (1734) dimusnahkan oleh pihak Gereja kerana dianggap membawa keburukan, merbahaya untuk agama dan rakyat. Karya Denis Diderot Pensees Philosophiques (1746) juga dimusnahkan karena mengandungi ajaran ateisme, karya Montesquieu De l’esprit des loi (1748); hingga ke Emile (1762) dan karya Jean-Jacques Rousseau.

Pada era ‘La Commune de Paris’ pada tahun 1871, kehancuran buku juga berlaku dengan terbakarnya Perpustakaan Louvre, Paris. Bagi yang belum tahu, La Commune de Paris merupakan pemerintahan pertama yang dikuasai oleh kelas buruh. Karl Marx menggembarkan era ini sebagai:

"Hasil perjuangan kaum bawahan yang melawan kelas penghisap. Sebuah bentuk politik yang akhirnya ditemukan. Pada dasarnya kita dapat menjalankan emansipasi ekonomi kaum buruh."

Kita juga tidak terlupakan kejadian Bibliocaust oleh Nazi. Sebelum pembantaian terhadap kaum Yahudi yang kita sebutkan Holocaust, Nazi telah memulakan terlebih dahulu dengan Bibliocaust. Segunung buku dibakar, koleksi di kedai-kedai buku dirampas dan melakukan aksi keganasan terhadap para penulis.

burn books

Kita sudah temui jawapan kenapa buku sering dilawan dengan kekuasaan, bukan buku lawan buku. Perlawanan hari ini adalah perlawanan kekuasaan. Mereka faham siapa yang berkuasa dia penentu segalanya. Tapi mereka lupa, sejarah telah membuktikan buku adalah senjata. Walaupun penguasa cuba melakukan sesuatu, buku tetap buku. Hurufnya tidak mati.