Katalog

Alexander adalah Zulqarnain

Format: Paperback
ISBN-13: 978-967-5137-81-5
Tarikh Terbit: 19 Mar 2010
Jumlah Muka Surat : 760

Kategori: Bukan Fiksyen, Biografi, Sejarah, Islam, Perbandingan Agama, Politik & Sejarah

Siri:

Penerbit: PTS Islamika Sdn Bhd

  • Beli di kedai buku atau kedai hyper rangkaian terpilih

    RM 35.00

    Harga Sabah/Sarawak:
    RM 38.00

  • Beli online

    Penghantaran percuma untuk belian RM 100 ke atas jika anda beli di Bookcafe

"Dan mereka bertanya kepadamu, mengenai Zulqarnain. Katakanlah, 'Aku akan bacakan kepada kamu sedikit tentang perihalnya.' Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadanya kekuasaan di bumi, dan Kami beri kepadanya jalan bagi mencapai tiap-tiap sesuatu yang diperlukannya." (surah al-Kahfi: 83-84)

Sejak sekian lama, nama agung Zulqarnain cuba dikaitkan dengan nama-nama raja agung dalam sejarah. Mustahil raja agung yang tercatat di dalam al-Quran 'hilang' dalam rekod sejarah. Bukan seorang dua raja agung yang dinobatkan, namun mengaitkan peribadi raja dengan iman yang disebutkan di dalam al-Quran masih 'misteri.'

Mencari Zulqarnain ibarat bermain teka-teki. Setiap teka-teki mempunyai kata kunci. Antara kata kunci utama adalah beriman, menjelajah timur dan barat dan bertemu dengan Yakjuj dan Makjuj. Tersalah pada satu kata kunci, calon raja agung terkeluar daripada gelaran Zulqarnain.

Senarai calon raja agung sudah dibuat, kata kunci sudah dirungkaikan, ternyata Alexander the Great adalah calon yang paling layak. Biar pun tuduhan musyrik yang dilemparkan, buku ini menjawab Alexander Macedonea atau Iskandar al-Makduni adalah orang yang beriman pada satu Tuhan yang esa, pembebas timur dan barat dan pembina tembok Yakjuj dan Makjuj.

Buku Alexander adalah Zulqarnain mendedahkan profil Alexander the Great, anak Philip II, agamanya, dan kaitannya dengan bangsa paling kejam dalam sejarah, Yakjuj dan Makjuj. Menjawab tuduhan musyrik yang dilemparkan, membersihkan peribadinya daripada sembahan pagan dan membuktikan bahawa beliau sememangnya beriman.

Antara kandungan menarik di dalam buku ini: Alexander the Great di dalam Tafsir al-Quran * Nama Alexander the Great dicemari di dalam Teks Yunani-Rom Kuno * Senarai Penguasa Dunia (1010 - 330 SM) * Raja-raja Dunia yang Melawan Yakjuj & Makjuj * Oasis Monoteisme di tengah Gurun Paganisme Yunani * Peringkat Awal Misi Pembebasan Alexander * Pertemuan Alexander dengan Yahudi Beriman di Jerusalem *  Pengembaraan Alexander di Timur * Pengembaraan Alexander di Barat * Pertemuan Alexander dengan Kaum-kaum yang disebut di dalam al-Quran * Lokasi Alexander membina Tembok Besi * Jawapan kepada Tuduhan.

Penulis adalah pesyarah di Universiti Brawijaya, Indonesia. Beliau kini dalam proses mendapatkan Ijazah Doktor Falsafah (PhD) dalam bidang Sejarah dan Peradaban. Beliau banyak menghasilkan kajian mengenai Yakjuj & Makjuj, Zulqarnain dan hari kiamat. Antara buku bestseller beliau adalah Yakjuj & Makjuj: Bencana di Sebalik Gunung (2009). 

BAB 1: Alexander The Great Di Dalam Tafsir Al-Quran

BAB 2: Alexander The Great di dalam Teks Yunani-Rom Kuno: Nama Alexander Dicemari

BAB 3: Para Penguasa Dunia (1010 – 330sm) Menjelang Kedatangan Alexander The Great

BAB 4: Raja-raja Dunia yang Melawan Yakjuj dan Makjuj   

BAB 5: Oasis Monoteisme di Tengah-Tengah Gurun Tandus Paganisme Yunani 

BAB 6: Peringkat Awal Kempen Pembebasan Alexander: Yunani Menentang Parsi

BAB 7: Pertemuan Alexander dengan Yahudi Beriman di Jerusalem 

BAB 8: Pengembaraan Alexander Membebaskan Mesir (Barat)

BAB 9: Pembebasan Alexander The Great ke Arah Timur

BAB 10: Alexander Memasuki Lembah Fergana di Asia Tengah

BAB 11: Alexander Bertemu Bangsa Cina Nomad di Lembah Fergana

BAB 12 : Alexander  Membina Kota Alexandria Eschate dan Tembok Besi                 

BAB 13: Konflik Dalaman Alexander dan Penganut Paganisme Yunani 633

BAB 14: Jawapan kepada Tuduhan

Isa dan Iskandar,

Ada dua ruh Mukmin yang sedih hati,
kecewa dan menangis,
kerana mereka disembah ‘umat’nya,
Dia adalah nabi Isa al-Masih,
dan Raja Iskandar murid Aristotle,
Ketika orang jahil berteriak,
menyanyi dan memuja-muja,
Tibalah waktunya turun al-Quran,
kepada insan kamil Muhammad,
membersihkan nama mereka berdua,
Isa dengan namanya, Iskandar dengan gelarannya.

Puisi di atas berkaitan dengan dua peribadi Mukmin yang sudah lama tiada di dunia ini. Selepas kematian mereka, ramai orang jahil menganggap mereka sebagai anak
Tuhan, bahkan disembah-sembah. Peribadi pertama adalah Nabi Isa al-Masih (4SM hingga 33M) dan yang kedua adalah Alexander the Great (356 hingga 323SM) atau Iskandar Agung.
Nabi Isa, guru Taurat yang soleh daripada keturunan Israel dianggap sebagai anak Tuhan, bahkan dianggap sebagai Tuhan itu sendiri. Sebenarnya, ini tidak pernah diajar oleh Nabi Isa.
Begitu juga dengan Alexander. Beliau dianggap sebagai anak Dewa Zeus dan anak Dewa Ammon (Jupiter) oleh bangsa Yunani-Rom. Kedua-dua pendapat yang salah ini disebar luas
oleh para penulis berbangsa Barat kuno (Yunani-Rom) dan moden. Mereka adalah bangsa pagan (penyembah patung) yang tidak mengenal monoteisme tauhid. Semasa mereka
menulis berkenaan sejarah dua peribadi mulia ini, keyakinan paganisme banyak berperanan dalam menggambarkan kedua-dua peribadi itu. Ini menyebabkan nama kedua-dua
personaliti ini tercemar dan ternoda. Buku-buku dan filem berkenaan Nabi Isa dan Alexander mengandungi kekeliruan yang besar dan fakta sejarah yang diputar belit.

Namun, Allah tidak terus membiarkan nama hamba-hambaNya dicemari. Sekitar tahun 610M hingga 633M, Allah memilih Muhammad bin Abdullah menjadi nabi akhir
zaman di tanah Arab. Selama 22 hingga 23 tahun itulah ayat-ayat suci al-Quran diturunkan kepada beliau. Antara ayat-ayat itu, terdapat ayat-ayat yang membersihkan nama Nabi
Isa al-Masih dan Alexander the Great daripada kekeliruan yang dikembangkan oleh orang kafir Yunani-Rom. Allah membersihkan nama Nabi Isa dengan menggunakan nama
Nabi Isa sendiri, iaitu Isa ibnu Maryam (Isa anak Maryam).Bagi Alexander pula, Allah membersihkan nama Alexander dengan menggunakan gelaran iaitu Zulqarnain yang
bermaksud ‘pemilik dua tanduk’ atau ‘raja dengan dua tanduk’. Ini dijelaskan dalam surah al-Kahfi, ayat 83 hingga 99.

Allah membersihkan nama Nabi Isa dengan nama Nabi Isa sendiri, iaitu dalam ayat-ayat yang berikut:

“Dan (Ingatlah) ketika Allah berfirman: ‘Hai Isa ibni
Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia:
‘Jadikanlah aku dan ibuku dua orang Tuhan selain Allah’?
Isa menjawab: ‘Maha Suci Engkau, tidaklah patut bagiku
mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya),....
Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa
yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakan nya)
iaitu: ‘Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu’.”

(Surah al-Maaidah, ayat 116 - 117)

“Sesungguhnya telah kafirlah orang yang berkata:
‘Sesungguhnya Allah adalah al-Masih ibni Maryam’,
padahal al-Masih (sendiri) berkata: ‘Hai Bani Israel,
sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu’. Sesungguhnya,
orang yang menyekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka
pasti Allah mengharamkan kepadanya syurga, dan
tempatnya adalah di neraka, tidak ada bagi orang zalim
itu seorang penolong pun.”
(Surah al-Maaidah: 72)

Jadi bagi kita sebagai Muslim, adakah hanya kerana Nabi Isa dianggap sebagai anak Tuhan dan Tuhan oleh orang pagan, maka kita terus mengeluarkan Nabi Isa daripada senarai
para nabi utusan Allah? Adakah disebabkan kepercayaan karut itu, maka kita menganggap Nabi Isa sebagai kafir? Begitu juga dengan Alexander the Great dari Macedonia.
Adakah kita dengan mudah mengikut kepercayaan yang mengatakan Alexander adalah anak Dewa Zeus dan anak Dewa Ammon? Adakah disebabkan kepercayaan karut itu,
maka kita menganggap Alexander sebagai kafir? Adakah itu seterusnya menyebabkan kita menafikan dirinya sebagai Zulqarnain Qurani? Mengapa begitu mudah kita mengikut
pendapat orang kafir yang tidak mengerti monoteisme, tanpa meneliti sejarah kedua-dua peribadi yang mulia ini dengan lebih mendalam? Atas sebab itulah buku ini dihasilkan iaitu
bagi membersihkan nama Alexander the Great, Mukmin sejati yang namanya dicemarkan oleh para penulis Yunani-Rom kuno dan Barat moden.

Iskandar adalah Alexander dalam bahasa Arab. Dalam bahasa Arab, suku kata ‘al’ digunakan bagi nama tempat ataupun gelaran. Contohnya al-Misri (Mesir), al-Quds
(Jerusalem) dan al-Masih (gelaran bagi Nabi Isa). Sementara itu, nama Iskandar dalam bahasa Yunani adalah Alexandros atau Alexander. Apabila nama ini disesuaikan dengan bahasa
Arab, maka suku kata ‘al’ dibuang lalu menjadi Exander, yang disebut sebagai ‘Iskandar’. Dalam bahasa Parsi dan India pula,ia disebut sebagai Srikandar. Dalam buku ini, nama asal yang
digunakan adalah Alexander.

Gelaran ‘the Great’ yang bermaksud besar, agung ataupun akbar dalam bahasa Arab) pada nama Alexander the Great pula digunakan bagi membezakan antara Alexander (anak
Raja Philip II yang hidup antara tahun 356 – 323SM) dengan Alexander lain. Ini kerana dalam dunia Yunani-Rom, sudah ada orang bernama Alexander sebelum Alexander, anak Raja
Philips ini. Selepas anak Raja Philips ini meninggal dunia, terdapat raja-raja Yunani-Rom yang bernama Alexander. Contohnya, Alexander II (368SM)1, iaitu abang kandung Raja
Philips II Macedonia, Alexander IV yang memerintah Mesir antara tahun 317 – 305SM; Alexander Severus, Raja Rom yang memerintah antara tahun 222 – 235M; dan Alexander
II, Raja Rom yang memerintah antara tahun 912 – 913M.Bagi membezakan antara individu-individu ini, maka nama Alexander the Great digunakan bagi merujuk kepada anak
Raja Philips. Jadi, maksud tersirat di sebalik nama ‘Alexander the Great’ adalah Alexander yang ‘teragung’ antara semua Alexander. Ini kerana, beliau berjaya menakluki dunia barat
dan timur. Dalam konteks ini, ‘great’ tidak membawa makna akbar (besar) antara semua mahkluk. Ini kerana, yang paling besar (akbar) adalah Allah.

Di dalam buku ini, kita akan menelusuri perjalanan Alexander menakluki dunia barat, timur dan utara, sesuai dengan kronologi dalam ayat 83 – 99, surah al-Kahfi. Perjalanan
Alexander ke arah barat (maghrib) adalah perjalanan ke tanah Mesir. Penafsiran perkataan ‘maghrib’ sebagai Mesir adalah berdasarkan terminologi tradisional bahasa dan sejarah Yahudi
(analisis sinkronik-diakronik). Sejak zaman Nabi Musa, Isa dan Muhammad, apabila orang Yahudi menyebut ‘maghrib’ (barat), mereka sebenarnya merujuk kepada Mesir.
Apabila mereka menyebut ‘masyriq’ pula, mereka sebenarnya merujuk pada Syam dan Palestin. Sebetulnya, ayat 83 – 99 dalam surah al-Kahfi adalah berkaitan dengan jawapan Allah
kepada orang Yahudi yang bertanya kepada Nabi Muhammad berkenaan, “Seorang lelaki pengembara yang mengembara hingga ke timur (masyriq) dan barat (maghrib), dan apa yang
terjadi kepadanya?”

Di Mesir, Alexander mendirikan kota Alexandria (Iskandariah) di Delta Nil. Ada hadis menyatakan, orang yang membangunkan kota Alexandria di Mesir adalah
Zulqarnain. Sejarah juga menunjukkan, satu-satunya raja yang membangunkan bandar Alexandria adalah Alexander the Great. Jadi, tidak syak lagi Alexander adalah Zulqarnain.
Alexander kemudiannya mengajak penduduk Mesir menyertai angkatan perangnya hingga pasukannya bertambah kuat,mantap, dan hebat.

Al-Quran menyebut, Zulqarnain melihat seakan-akan matahari terbenam di ‘Ainin Hamiah (mata air berlumpur hitam), dan beliau bertemu dengan satu kaum di sebelah mata
air itu. Selepas itu, Zulqarnain berpatah balik ke tempat lain. Kronologi ini sesuai dengan perjalanan Alexander the Great ke Mesir. Apabila peta Mesir moden dikaji secara terperinci,
kita dapati di tengah-tengah padang pasir memutih Mesir (bahagian barat), terdapat padang pasir yang berwarna hitam. Ia dipanggil Qattara Depression iaitu lembah berbentuk
cekung yang berkeluasan 44000 kilometer persegi. Pada ketika ini, Lembah Qattara yang berketinggian 134 meter di bawah paras laut ini sudah kering. Yang tinggal hanya pasir hitam
yang sudah kering. Mata airnya sudah tiada. Dalam bahasa Arab, Qattara berasal daripada perkataan ‘qataroh’ yang bermaksud kegelapan atau ‘khathoru’ yang bermaksud bahaya.
Inilah tanah gelap yang berbahaya, iaitu saki baki mata air berlumpur hitam ‘Ainin Hamiah yang pernah dilihat oleh Alexander dalam perjalanannya menuju ke Kuil Siwah pada
tahun 331SM. Ketika Alexander melihatnya, lokasi Lembah Qattara ini masih berupa kolam mata air besar berlumpur hitam panas yang luas. Ia mungkin seperti lumpur panas
di Porong Sidoarjo, Indonesia. Sementara itu, kaum yang tinggal di sebelah ‘Ainin Hamiah (Qattara Depression) adalah kaum Ammon. Secara tepatnya, lokasi tempat tinggal mereka
dinamakan Oasis Siwah. Berdasarkan peta Mesir moden,Oasis Siwah iaitu lokasi Kuil Ammon ini hampir dengan mata air berlumpur hitam Qattara. Alexander pergi ke kuil
ini atas perintah Allah bagi berdakwah kepada kaum pagan yang menyembah Dewa Ammon (Dewa Jupiter). Beliau tidak ke sana bagi meminta ramalan tukang tilik dan mendapatkan
pengesahan sebagai raja Mesir sebagaimana dinyatakan dalam sumber-sumber pagan Barat kuno dan moden. Selepas berjaya mengajak kaum Ammon kembali menyembah Allah,
Alexander berpatah balik menuju ke timur. Kisah ini dapat dibaca dengan lengkap dalam Bab 8 – Penaklukan Alexander the Great ke Arah Barat (Maghrib as-Syamsi) di Mesir:
Menemukan Mata Air Berlumpur Hitam (‘Ainin Hamiah) di Qattara Depression Mesir dan menjumpai kaum Ammon di Oasis Siwah (332 - 331 SM). Berhubung dengan ini, ayat 86,
surah al-Kahfi dapat diterjemahkan seperti yang berikut:

“Sehingga apabila dia (Alexander Zulqarnain) sampai ke
daerah matahari terbenam (Mesir), dia mendapatinya
(matahari itu seakan-akan) terbenam di sebuah mata
air yang hitam berlumpur ‘Ainin Hamiah (Qattara
Depression), dan dia dapati di sisinya (di sisi Qattara),
suatu kaum (kaum Ammon di Oasis Siwah). Kami
berkata, ‘Wahai Zulkarnain! Kamu boleh menyeksa
mereka ataupun kamu bertindak secara baik pada
mereka’.”

Karya Lain Penulis Ini

Buku berkaitan yang anda mungkin berminat