Ebook

Estim Diri Aras Tinggi

oleh Dr. Nabilah Hasan

RM 25.44
Versi eBook

Juga boleh didapati dalam versi cetak

E-ISBN: 9789674819064

Tarikh Terbit: 8 Sep 2022

Setiap insan selalu menilai diri mereka sendiri dari masa ke masa. Ada masanya, dia merasakan nilai dirinya tinggi. Ada kalanya, dia merasakan nilai dirinya rendah mengikut situasi yang dihadapi olehnya. Proses penilaian berterusan dalam diri seseorang ini dinamakan sebagai estim diri.

Kita mengetahui makna estim diri secara ringkas namun hakikatnya terdapat banyak definisi estim diri kerana berlaku perbezaan pendapat mengenainya dalam kalangan pengkaji. Ini menunjukkan bahawa, estim diri ini masih samar dan perlu diperjelaskan melalui pengkajian baharu. Oleh itu, penulis mengkaji semula makna estim diri bersandarkan kajian hadith yang menjadi penjelas kepada al-Quran.

Buku ini adalah hasil daripada penulisan sebuah tesis kajian dalam bidang hadith tematik di peringkat doktor falsafah. Sesuai dibaca dalam kalangan pembaca umum terutamanya yang ingin mengetahui maksud estim diri secara jelas berdasarkan kajian hadith.

Ketahui penjelasan dan kaedah menilai estim diri anda menurut hadith melalui buku ini.

Penghargaan x

Prakata xii

BAHAGIAN 1: DEFINISI ESTIM DIRI

BAB 1: Pengenalan 2
Mengapa Penulis Mengkaji Estim Diri 2
Apa Itu Estim Diri? 15

BAB 2: Ilmu Psikologi dan Islam 18
Hadith Sebagai Sumber Ilmu 18
Nafas Baru untuk Ilmu Psikologi Islam 21
Psikologi dalam Buku At-Tibb An-Nabawi 24
Kajian Psikologi dalam Bidang Hadith Tematik 25

BAB 3: Estim Diri Menurut Barat dan Islam 28
Estim Diri Menurut Barat 28

• Dimensi estim diri 35
• Sumber estim diri 38
• Pengukuran estim diri 41
Instrumen dan Penilaian 41
Estim Diri Menurut Islam 43
• Asas prinsip estim diri dalam Al-Quran 44
• Asas prinsip estim diri dalam hadith 49

Perbandingan Ringkas Antara Perspektif Islam dan Barat 53
Keperluan Konsep Estim Diri Menurut Hadith 55

BAB 4: Estim Diri Sebagai Taqdir Al-Dzat 68
Apa Itu Taqdir (تقدير ?(68
Al-Dzat Sebagai Diri 69

• Al-dzat daripada segi bahasa 70
• Al-dzat dalam Al-Quran 72
• Al-dzat sebagai an-nafs, bukan ar-ruh 75
• Al-qalb sebagai struktur an-nafs 82
Kesimpulan Definisi Estim Diri 88
Nota Hujung 91

BAHAGIAN 2: HADITH IMAM AL-BUKHARI DAN ESTIM DIRI

BAB 5: Sahih Al-Bukhari Sumber Hadith Tematik Estim Diri 100
Mengapa Sahih Al-Bukhari? 101
Bagaimana Hadith Tematik Estim Diri Diklasifikasi Menggunakan Kod 102
Hadith-Hadith Estim Diri dalam Sahih Al-Bukhari 104
Analisis Hadith-Hadith Estim Diri dalam Sahih Al-Bukhari Berdasarkan Kod 106
• Kod 1: An-nafs sebagai diri yang sebenar 107
• Kod 2: Si jantung hati: struktur kepada an-nafs 108
• Kod 3: Fitrah semula jadi diri 110
• Kod 4: Apabila diri mula melampau 112
• Kod 5: Gambaran nilai diri dalam hadith 115
• Kod 6: Galakan Nabi Muhammad s.a.w. supaya mencapai diri ideal 117
• Kod 7: Komunikasi perintah dan larangan Nabi Muhammad s.a.w. dalam memelihara estim diri 120

BAB 6: Kesimpulan: Lima Asas Utama Konsep Estim Diri Aras Tinggi Berdasarkan Hadith 124
Dimensi Pertama: Intipati An-Nafs 126
• An-Nafs adalah diri sebenar insan 126
• Al-Qalb adalah struktur an-nafs 131
• Kesimpulan dimensi pertama 134

Dimensi Kedua: Aktiviti dan Sifat An-Nafs 135

• Aktiviti an-nafs berkaitan hubungan dengan Tuhan 135
• An-nafs dalam keadaan terbaik 139
• Reaksi an-nafs terhadap sesuatu 141
• Sifat dan peranan an-nafs 143
• Kesimpulan dimensi kedua 152
Dimensi Ketiga: Penyakit An-Nafs 156
Dimensi Keempat: Ciri Estim Diri Tinggi dan Rendah 159
Dimensi Kelima: Sumber Peningkatan Estim Diri 163

BAB 7: Bagaimana EDAT Melihat Isu Estim Diri Arus Perdana 165
Isu Pengukuran Estim Diri 165
• Kritikan ahli psikologi terhadap pengukuran estim diri 165
Isu Excessive Self-Esteem 172
Isu Excessive Praising 175
Isu Perbandingan Sosial Sebagai Sumber Estim Diri 176
Isu Pembahagian Estim Diri 179
Isu Optimal Self-Esteem 182
Experiencing Self dan Remembering Self 185
Nota Hujung 191

BAHAGIAN 3: KAEDAH BINA EDAT

BAB 7: Tujuh Kaedah Membina Estim Diri Aras Tinggi Menurut Hadith 202
Kaedah 1: Bina Iman yang Kukuh 203
• Mendapatkan ilmu yang benar tentang setiap Rukun Iman 208
• Membaca dan menghayati (tadabbur) Al-Quran dengan disiplin yang betul 210
• Mempelajari hadith-hadith sahih berkaitan dengan iman 211
• Merenungi asal usul diri, alam sekeliling, dan mengingati mati 213
• Mendapatkan dan mendekati kawan-kawan yang baik 214
Kaedah 2: Bina Ilmu Agama yang Sahih Secara Mendalam (Tafaqquh Fiddin) 215
Kaedah 3: Para Sahabat Nabi Muhammad s.a.w. Sebagai Contoh 225
Kaedah 4: Penghayatan Ibadah Secara Benar dan Berterusan 230
Kaedah 5: Memahami Makna dan Sifat Diri (An-Nafs) 237
• Kemandirian an-nafs 238
• Sifat dan keperluan an-nafs 240
• Kepentingan membersihkan dan melembutkan an-nafs mengikut sunnah Nabi Muhammad s.a.w. 244
Kaedah 6: Meningkatkan Konsep Kendiri (Self-Concept) dan Kesedaran Diri (Self-Awareness) 249
• Cara meningkatkan self-concept menurut EDAT 251
• Cara meningkatkan konsep self-awareness menurut EDAT 252

Kaedah 7: Pahala dan Ganjaran Allah s.w.t. Sebagai Pendorong 263

• Menjadi sumber estim diri 263
Nota Hujung 273

Penutup 277
Biodata Penulis 278
Glosari 280
Indeks 282

Hakcipta Terpelihara • PTS Media Group Sdn Bhd (173482-A) © 2000 - 2022