NOTIS PENANGGUHAN OPERASI SEMPENA CUTI HARI RAYA AIDILFITRI 2016

Adalah dimaklumkan bahawa operasi PTS Media Group Sdn. Bhd. dan anak-anak syarikatnya termasuk PTS Publications & Distributors Sdn. Bhd., PTS Edar Sdn. Bhd. dan PTS Bookcafe Sdn. Bhd. akan ditangguhkan bermula dari 2 hingga 10 Julai 2016 sempena cuti Hari Raya Puasa.

Operasi kami akan bersambung semula pada 11 Julai 2016 (Isnin).

Selamat menyambut Hari Raya Puasa 2016 daripada kami di PTS.

Buku →

Tasawuf Cinta

oleh M. Hilmi As’ad

Versi Cetak

RM 17.00

Beli Online

Boleh juga dibeli di Kedai Buku PTS

Sabah/Sarawak: RM 19.00
Format: Trade Book
ISBN-13: 978-983-3892-93-8
Tarikh Terbit: 2 May 2010
Jumlah Muka Surat : 320

Versi Ebook

Belum Terbit

Sinopsis

Hidup Rona mulai berubah sejak dia berkenalan dengan Marham dan rakan-rakannya yang datang ke kampung Rona bagi tujuan menjalankan kerja-kerja amali dengan masyarakat setempat. Hati perempuan Rona yang halus tersentuh dengan ilmu agama yang dimiliki Marham. Rona mula mempersoal hubungannya dengan Aryo yang selama ini tidak dijaga batas-batas muhrim.

Pada saat Rona membuat keputusan memutuskan hubungan cintanya dengan Aryo, dia tetap tidak mampu menyuarakan dia sudah membuka hatinya kepada Marham. Kata ibu Rona, "Kamu perempuan, tidak elok rasanya jika kamu bertanya tentang hal itu. Biarlah dia yang memulakannya...."

Adakah akhirnya Rona berjaya meluahkan perasaannya kepada Marham, seorang takmir masjid, yang selama ini menjaga hatinya daripada jatuh cinta? Adakah Marham juga menyimpan perasaan yang sama kepada Rona?

Isi Kandungan

Hidup Rona mulai berubah sejak dia berkenalan dengan Marham dan rakan-rakannya yang datang ke kampung Rona bagi tujuan menjalankan kerja-kerja amali dengan masyarakat setempat. Hati perempuan Rona yang halus tersentuh dengan ilmu agama yang dimiliki Marham. Rona mula mempersoal hubungannya dengan Aryo yang selama ini tidak dijaga batas-batas muhrim.

Pada saat Rona membuat keputusan memutuskan hubungan cintanya dengan Aryo, dia tetap tidak mampu menyuarakan dia sudah membuka hatinya kepada Marham. Kata ibu Rona, "Kamu perempuan, tidak elok rasanya jika kamu bertanya tentang hal itu. Biarlah dia yang memulakannya...."

Adakah akhirnya Rona berjaya meluahkan perasaannya kepada Marham, seorang takmir masjid, yang selama ini menjaga hatinya daripada jatuh cinta? Adakah Marham juga menyimpan perasaan yang sama kepada Rona?

Juga Oleh Penulis Ini

  • Hakikat Cinta

Komen & Ulasan