Nikmatnya Bercinta Selepas Bernikah
oleh Salim A. Fillah


Versi Cetak

RM20.00

Beli Online

Boleh juga dibeli di Kedai Buku PTS

Sabah/Sarawak: RM 22.00
Format: Trade Book
Saiz: 5.5" x 8.5"

ISBN-13: 978-967-0142-11-1

Tarikh Terbit: 22 Jan 2014

Jumlah Muka Surat: 288


Versi eBook

Belum Terbit


Soal hati itu misteri.Hadirnya sukar dijangka dan kadang kala tidak dipinta.

Apabila masa itu tiba dan mengetuk pintu hati, bukan mudah pula mahu mengawal diri.

Laksana orang yang sedang berpuasa, kekuatan dan kesabarannya teruji pada waktu dia menahan lapar, dahaga, dan dosa.

Lalu debaran kian terasa, apabila waktu berbuka semakin menghampiri. Sehingga akhirnya, kemenangan memerangi 

nafsu yang penuh nikmat itu dapat dikecapi.

 

"Apabila seorang hamba bernikah, telah menjadi sempurna separuh agamanya. Lalu hendaklah dia bertakwa kepada Allah pada sebahagian yang lain."

(Direkodkan oleh Al-Hakim dan At-Thabrani)

 

Justeru, ayuh teman-teman! Percepatkan pernikahan, permudahkan urusan.

Kerana ssesungguhnya, Naikmatnya Bercinta selepas Bernikah!

Kata Pengantar

Bab 1: Ketika Dirimu Hadir

 Mengapa lembap?

 Dalam kelembapan, 

 bersama ayah dan bonda

Dalam kelembapan,

bersama Role Model

 Mengapa Baginda s.a.w. layak?

Bergeraklah, tulang-tulang perkasa!

Kusambut Kehadiranmu Cinta

Bab 2: Jujurlah kepada Aku, ini Cinta ataupun Nafsu?

Nafsu itu…, Kasihan Si Cinta

 Siapa bercakap fasal lelaki

Ingin Kukatakan Erti Cinta,
kepada Dirimu Adinda

 Cinta kepada Allah yang Maha Abadi, sebabnya pun abadi

Cinta Rasulullah, "Umatku, umatku."

Cinta kerana Allah, mimbar cahaya

Seolah-Olah Aku Bukan Diriku

Sup Daging, Sayur Lodeh

 

Bab 3: Tuhan, Selamatkan Saudaraku!

Cinta Kita, Cinta yang Sihat

Identiti Dosa

Saat Kukatakan, “Be My Valentine.”

Semoga Kita Tidak Lagi
Membuatkan Syaitan Bahagia

 Katakan!

Tulis!

Komitmen pun diuji

Bab 4: Izinkan Aku Menundukkan Pandangan

Wahai Si Cantik, Izinkan Aku
Menundukkan Pandangan

Hilang Hafalannya

Kerana Aku Ada Perasaan Malu

 

Dan Dikau pun Semakin Mempesonakan

 Sejuk di kalbu, tunduk pandangan

Tudung adalah Mahkota

Bab 5: Aku Harap itu Bukan untuk Diriku

Simpan yang Halal untuk Dirimu

 Bantu aku menjaga mataku

Bantu aku menghindari 

kebisingan syahwat

Bantu aku menjaga deria bau

Kulitku sangat peka

Supaya Medan Pikat Kita
Tidak Terlalu Berbahaya

 Kekuatan Kata-Kata

Jaga ‘Jarak yang Selamat’

Beruntungnya Dia

 Menutup aib masa, 

lalu berbeza dengan berdusta

Bab 6: Menahan Urus Niagaku dengan Ar-Rahman

Ajarkan kepada Kami, Wahai Yusuf

Engkau begitu Wangi, Wahai Al-Miski

 Zikrullah, Allah s.w.t. dekat sahaja!

Hendaklah dia puasa

Menggapai pertolongan 

dengan sabar dan solat

Tidak belajar tidak trendy!

 Meletihkan diri dengan aktiviti syurga

Ada Janji yang akan Ditepati

Bab 7: Bersediakah Saudari Menjadi Ustazah di Rumah Ini?

Inti Sari Syariat, Hifzhun Nasl

 Naluri mempertahankan kelangsungan keturunan (gharizatun nau’

 dan pernikahan.

Penyelewengan kaum Luth yang 

Muncul Kembali

Sungguh, perancangan Allah s.w.t. 

itu indah

Rumahku adalah Madrasah Peradaban

Dengan Siapa dan Bagaimana?

Degupan Taaruf

Dinginnya Peluh Ketika Akad

Debaran Malam Zafaf

 Gigi bersih, nafas lebih segar

Haruman mewangi

Barakallah

Hayya alassalah

Makanlah, semoga berkat.

Bergurau senda? boleh!

Ada perkara yang perlu 

kita bincangkan

Bab 8: Kita Sudah Bernikah!

Abang Sungguh Romantik

Bukan pujangga, 

namun pandai menyusun kata

Romantik ketika makan

Juga sewaktu mandi

Selimut kesayangan

Sehingga pada saat maut 

datang menjemput

Izinkan, Hanya untuk Dirimu!

Bidadariku berhias

Dia berhak bersuami tampan

Asyiknya berhias bersama-sama

Supaya Hati Tidak Menjadi Buta

Membonceng? Sudah halal!

Cubit sahaja

Ada waktunya bagi 

menonton berdua

Sesekali, jadilah kanak-kanak

Picit sahaja hidungnya

Memupuk kepekaan rasa

Ini pun tidak dilarang

Gaya Hidup Aktif!

Kita Bertambah Pintar

Membuatkan hafalan dan pelajaran 

semakin mengasyikkan

Indahnya sastera dan apresiasinya

Membalas ataupun 

memberikan pujian

Kisah, hikmah, dan 

komitmen bersama

Selimut Khadijah

Umi, Engkau Begitu Mengerti

Kita tidak selalu serba ada

Kita sama-sama letih

Aku tidak berhak mengeluh 

perihalmu

Wahai Cemburu, Cerahkan Harimu!

Masih cemburu, ya?

Bab 9: Ikrarkan Bersama supaya Tetap di Jalan-Nya

Menghadirkan Syurga ke Rumah Kita

Engkaulah separuh agama, penjaga ketaatanku

Suatu ketika nanti, engkau akan mengenangnya

Secara jujur, aku bahagia

Aku mahu menjadi insan terbaik

Engkau tidak patut diganggu

Membawa Suasana Syurga
ke Mana Sahaja

Rugi berhenti belajar

Berjalan berdua, taaruf kedua

Adakah Aisyah juga diundang?

Boleh datang, 

kemudian dihantar pulang

Ujian itu Bersamamu

Usah Membenci Walaupun
Aku Tidak Sempurna

Rumah Tangga Sederhana
yang Luar Biasa

Biar Bidadari Mencemburui Dirimu

Engkau inspirasi syurga

Biarlah Ditulis sebagai
Usaha Meraih Syurga





Buku Berkaitan


Berita

Memburu Cinta Abadi: Nikmatnya Bercinta Selepas Bernikah
ditulis oleh Amiratul Awatif Ghazali

“Untuk diri yang sudah ‘terjatuh’ hatinya, Pasakkan niat memburu berkat, Sabar menantikan detik dan... Selanjutnya»


Errata