Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck
oleh HAMKA


Versi Cetak

RM20

Beli Online

Boleh juga dibeli di Kedai Buku PTS

Sabah/Sarawak: RM 22
Format: Paperback
Saiz: 4.5 x 7.25

ISBN-13: 978-967-411-475-6

Tarikh Terbit: 14 Apr 2015

Jumlah Muka Surat: 304


Versi eBook

RM 16.00

Format: EPUB / PDF
e-ISBN: 978-967-411-540-1
Tarikh Terbit: 8 Apr 2015


Kisah Zainuddin yang punyai ayah asal Minangkabau, dan ibu Makasar. Di Makasar dia dianggap orang Minangkabau lalu tidak diterima bergaul. Apabila dia sudah menjadi yatim piatu, dia berangkat pula ke ranah Minang. Di sana, dia dianggap pula sebagai orang Makasar. Tidak juga diterima. Itu membuat dia dipencilkan, lalu tersudut di suatu wilayah yang sepi. Sehinggalah dia bertemu dengan Hayati.

Gadis yang digelar bunga Batipuh. Cantiknya tiada banding, dan Hayati sahaja yang sudi berkawan dengan dia. Mereka berbalas-balas surat. Yang akhirnya itu berubah menjadi cinta.

Cinta itu yang baru pucuk, rupa-rupanya akan dilanda badai. Ranah Minang yang kuat berpegang dengan adat, membuatkan Zainuddin tidak diterima. Pedihnya hati pada ketika hadirnya pula orang ketiga, Aziz, yang hampir sempurna. Malah diterima baik oleh keluarga Hayati.

Itulah mulanya perit cinta, dan berhujung pada tenggelamnya Kapal Van Der Wijck. 

  1. Anak Orang Terbuang

  2. Yatim Piatu

  3. Menuju Negeri Nenek Moyang

  4. Tanah Asal

  5. Cahaya Hidup

  6. Berkirim-kiriman surat

  7. Pemandangan di Surat

  8. Berangkat

  9. Di Padang Panjang

  10. Pacu Kuda dan Pasar Malam

  11. Bimbang

  12. Meminang

  13. Pertimbangan

  14. Pengharapan Yang Putus

  15. Perkahwinan

  16. Menempuh Hidup

  17. Jiwa Pengarang

  18. Surat-surat Hayati Kepada Khadijah

  19. Klub Anak Sumatra

  20. Rumah Tangga

  21. Hati Zainuddin

  22. Dekat, Tetapi Berjauhan

  23. Surat Cerai

  24. Air Mata Penghabisan

  25. Pulang

  26. Surat Hayati Yang Penghabisan

  27. Sepeninggal Hayati

  28. Penutup

Buku Berkaitan


Berita

Selepas Membaca Banyak Buku, HAMKA Mengubah Pendirian Beliau
ditulis oleh Asri Yussof

HAMKA adalah antara ulamak yang begitu kontroversi dalam hayatnya. Karya-karya hasil tulisannya... Selanjutnya»

Adakah HAMKA Menulis Novel Islami?
ditulis oleh Asri Yussof

HAMKA ketika menulis Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck 77 tahun dahulu, tidak pernah mendakwa novel... Selanjutnya»

Kenapa Zainuddin, Hayati dan Aziz Dipilih Sebagai Watak Oleh HAMKA?
ditulis oleh Huzaifah Abd Jamil

Tahun lalu, saya membaca kritikan teater Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck oleh Peribade Abdullah... Selanjutnya»

Apa Yang Membezakan Antara Sous les Tilleuls, Majdulin, dan Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck
ditulis oleh Huzaifah Abd Jamil

Menghampiri tahun ke-80, novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck karya HAMKA masih tetap menjuarai... Selanjutnya»

Hamka: Ulama Sang Pujangga
ditulis oleh Asri Yussof

HAMKA atau nama sebenarnya Abdul Malik Karim Amrullah (Prof.) adalah ulama yang bukan sahaja mampu... Selanjutnya»

11 Persamaan Antara Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck Dengan Novel Magdalena
ditulis oleh Huzaifah Abd Jamil

Isu plagiat dan saduran selalu menarik kontroversi, malah sehingga ke dunia kesusasteraan. Ini... Selanjutnya»

Benarkah Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck Sama dengan Karya Al Majdulin?
ditulis oleh Asri Yussof

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck mendapat serangan dari macam-macam orang ketika isu plagiat ini... Selanjutnya»

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck Karya Plagiat?
ditulis oleh Huzaifah Abd Jamil

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, membawa bersama penulisnya Haji Abdul Malik bin Abdul Karim... Selanjutnya»

Apabila Manusia Lebih Mementingkan Kehidupan Indah Di Dunia: Tuan Direktur
ditulis oleh Khairul Aswad Khairul Anuar

Hamka. Siapa yang tidak kenal dengan sasterawan ulung di Nusantara ini? Beliau telah menghasilkan... Selanjutnya»

Tafsir Agung Ulama Nusantara yang Wajib Anda Baca
ditulis oleh Muhammad Syarafuddin Sulaiman

Saya tidak tahu tuan puan. Tetapi Hamka sentiasa mempunyai tempat yang istimewa di hati sendiri.... Selanjutnya»


Errata